“Learning is shown by change in behavior as a result of experience”, kata Cronbach. Artinya, belajar adalah perubahan perilaku hasil dari sebuah pengalaman. Belajar mencakup perubahan (behavior), mendapatkan kecakapan baru, dan perubahan terjadi karena effort (usaha).

Setiap manusia pasti mau dan pernah melakukan aktivitas yang bernama belajar. Dengan belajar, manusia dapat melakukan perubahan seperti yang diucapkan oleh Cronbach.

Dalam artikel Memahami Belajar dan Pembelajaran, guruproduktif.com mencoba menjabarkan wawasan tentang keduanya, yang kemudian kami bagi ke dalam sembilan sub pembahasan, yakni:

  • Definisi Belajar
  • Teori Pokok Belajar
  • Tujuan belajar
  • Prinsip-prinsip Pembelajaran
  • Faktor-faktor yang mempengaruhi Pembelajaran
  • Proses dan Fase Belajar                   
  • Mecanisme of Change                                                                              
  • Ciri khas dan Perwujudan Perilaku Belajar                                           
  • Jenis-jenis belajar
  • Unsur-unsur Belajar
  • Prinsip-prinsip Umum Belajar

Bagi seorang guru, orang tua atau trainer, memahami belajar dan pebelajaran sangat diperlukan, karena ini merupakan basic dari ilmu pendidikan. Dengan memahami makna belajar dan pembelajaran, diharapkan para guru dan profesi yang berhubungan dengan edukasi dalam melaksanakan perannya dengan maksimal dan dapat membantu peserta didik dalam merubah perilaku.

Kita mulai pembahasan ini. ^_^


Definisi Belajar

 

Psikolog Henry Clay Lingren mendifinisikan belajar sebagai proses perubahan tingkah laku yang relatif permanen dan perubahan tersebut disebabkan adanya interaksi individu yang bersangkutan dengan lingkungannya.

Witherington menjelaskan belajar adalah suatu perubahan di dalam diri kepribadian yang menyatakan diri sebagai suatu pola baru daripada aksi yang berupa kecakapan, sikap, kebiasaan, kepandaian dan suatu pengertian (Purwanto, 2004:84)

Sedangkan pembelajaran adalah kombinasi yang tersusun meliputi unsur-unsur manusia, material, fasilitas fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi untuk mencapai tujuan pembelajaran.

Gagne (1977) mendefinisikan pembelajaran sebagai peristiwa eksternal yang dirancang untuk mendukung beberapa proses belajar yang bersifat internal. Kemudian ia menjelaskan pembelajaran yang dimaksud untuk menghasilkan belajarm situasi eksternal harus dirancang sedemikian rupa untuk mengaktivkan, mendukung, dan mempertahankan proses internal yang terdapat dalam setiap peristiwa belajar.


Teori Pokok Belajar

 

Muhibbin Syah mendefinisikan teori belajar sebagai prinsip atau sekumpulan prinsip yang saling berhubungan dan merupakan penjelasan atas sejumlah fakta dan penemuan yang berkaitan dengan peristiwa belajar. Ada beberapa teori pokok belajar yang akan kami jelaskan di bawah ini:

 

  1. Koneksionisme

Teori koneksionisme (connectionism) adalah teori yang dikembangkan oleh Edward L Thorndike berdasarkan eksperimen yang ia lakukan pada tahun 1890an dengan menggunakan media hewan. Dalam teori koneksionisme, belajar berhubungan antara stimulus dan respon. Teori ini kemudian dikenal dengan ‘S-R Bond Theory” atau ‘Law of effect”.

Selain itu, Thorndike juga mengemukakan dua hukum lainya, yakni Law rediness (hukum kesiapsiagaa) dan Law of exercise (hokum latihan).

Hukum pertama, Law rediness mengatakan bahwa kepuasan organisme berasal dari pendayagunaan satuan perantaraan. Unit-unit ini menimbulkan kecenderungan mendorong organisme untuk berbuat dan tidak berbuat sesuatu. Sedangkan hukum Law of exercise (hukum latihan), berpendapat jika perilaku belajar sering dilatih atau digunakan maka eksistensi perilaku akan semakin kuat. Sebaliknya jika tidak sering dilatih, maka akan terlupakan/menurun.

 

  1. Pembiasaan klasik

Teori pembiasaan klasik (classical conditioning) dikembangkan berdasarkan eksperimen yang dilakukan Ivan Pavlov (1849-1936). Teori yang dikembangkan oleh Pavlov, dokter sekaligus nobelis Rusia tersebut ingin mengatakan bahwa sebuah prosedur penciptaan reflex baru dengan cara mendatangkan stimulus sebelum terjadinya reflex tersebut.

Berdasarkan gambar di atas belajar adalah perubahan yang ditandai dengan adanya hubungan antara stimulus dan respon. Mirip dengan pendapat Thorndike. Jadi apabila stimulus yang diadakan (CS) selalu disertai dengan stimulus penguat (UCS), stimulus tadi (CS) cepat atau lambat akhirnya akan menimbulkan respon perubahan yang kita kehendaki (CR).

 

  1. Pembiasaan perilaku Respon

Teori pembiasaan perilaku repon (operant conditioning) merupakan teori belajar yang dikembangkan oleh Burhus Frederic Skinner yang berpendapat bahwa tingkah laku terbentuk dari konsekuensi-konsekuensi yang ditimbulkan oleh tingkah laku itu sendiri. Dalam teori tersebut, “operant” adalah sejumlah perilaku atau respon yang membawa efek yang sama terhadap lingkungan terdekat. Respon dalam operant conditioning terjadi tanpa tanpa didahului oleh stimulus, melainkan oleh efek yang ditimbulkan oleh reinforcer. Reinforcer adalah stimulus yang meningkatkan kemungkinan timbulnya sejumlah respon tertentu, namun tidak sengaja diadakan sebagai pasangan stimulus lainya seperti dalam classical respondet conditioning.

 

  1. Pendekatan Kognitif

Pendekatan kognitif berasal dari pendekatan psikologi kognitif. Teori psikologi kognitif lebih menekankan pada proses internal, mental manusia. Dalam pandangan ahli kognitif, tingkah laku manusia yang nampak tidak dapat diukur dan diterangkan tanpa melibatkan proses mental, seperti: motivasi, kesengajaan, keyakinan dan lain-lain.

Dalam perspepktif psikologi kognitif, belahar adalah peristiwa mental, bukan peristiwa behavioral (bersifat jasmaniyah) meskipun hal-hal yang bersifat behavioral nampak lebih nyata dalam hampir setiap peristiwa belajar siswa.

 

Jadi belajar …

 

Belajar menurut B F Skinner

Belajar adalah menciptakan kondisi peluang dengan penguatan (reinforcement), sehingga siswa akan bersungguh-sungguh dan lebih giat belajar dengan adanya rewards. Ia dikenal dengan cara pandang kaitan belajar dengan stimulus dan respons (s-r).

Belajar menurut Robert M Gagne

Dlaam pandangan Gagne, belajar adalah perubahan yang terjadi dalam kemampuan manusia setelah belajar secara terus-menerus yang bukan saja disebabkan karena proses pertumbuhan saja. Segala sesuatu yang dipelajari oleh manusia menurut Gagne, terbagi menjadi lima kategori, yakni: (1) keterampilan motoris, (2) kemampuan verbal, (3) kemampuan intelektual, (4) strategi kognitif, yaitu belajar mengingat dan berpikir, dan (5) sikap.

Belajar menurt Jean Piaget

Piaget memandang belajar sebagai proses asimilasi dan akomodasi dari hasil asosiasi dengan lingkungan dan pengamatan yang tidak sesuai antara informasi baru yang diperoleh dengan informasi yang diketahui sebelumnya. Asimilasi merupakan penyesuaian antara informasi yang didapat dengan informasi sebelumnya. Sedangkan akomodasi adalah menyusun dan membangun kembali atau mengubah informasi yang telah diketahui sebelumnya sehingga informasi yang baru dapat disesuaikan.


Tujuan Belajar

 

Tujuan belajar harus mencakup minimal 3 aspek. Menurut Bloom (Nana Sudjana, 2010), tujuan belajar adalah:

  1. Ranah kognitif, berkenaan dengan hasil belajar, sintesis, dan evaluasi.
  2. Ranah afektif, berkenaan dengan sikap yang terdiri dari lima aspek yang meliputi penerimaan, jawaban, penilaian, organisasi, dan internalisasi.
  3. Ranah psikomotor, berkenaan dengan hasil belajar yang berupa keterampilan dan kemampuan bertindah.


Prinsip-prinsip Pembelajaran

Robert Mills Gagne dalam bukunya yang berjudul  Conditioning of Learning menjelaskan prinsip-prinsip pembelajaran sebagai berikut:

 

  1. Perhatian dan Mitivasi (Gaining Attention)

Perhatian mempunyai peran penting dalam kegiatan belajar. Tanpa adanya perhatian, aktivitas belajar tidak mungkin terjadi. Motivasi merupakan tenaga yang menggerakkan dan mengarahkan seseorang untuk melakukan aktivitas tertentu (belajar). Motivasi juga erat hubungannya dengan minat. Tanpa adanya minat, motivasi sulit akan muncul. Motivasi ada dua, yakni motivasi internal dan eksternal.

 

2.Keaktivan

Belajar akan terjadi jika anak atau siswa mengalami sendiri. Menurut filsuf John Dewey, belajar adalah menyangkut apa yang harus dikerjakan siswa untuk dirinya sendiri.

 

3.Keterlibatan Langsung (Eliciting Performance)

 Belajar harus dilakukan sendiri, tidak bisa di wakilkan kepada orang lain. Menurut Edgar Dale, belajar paling baik adalah belajar melalui pengalaman langsung. Dalam istilah John Dewey, “Learning by doing”. 

 

4.Pengulangan (Stimulatin Recall)

Menurut Thordike, belajar adalah pembentukan hubungan antara stimulus dan respon, dan pengulangan terhadap pengalaman-pengalaman itu memperbesar peluang timbulnya respon benar (hasil belajar).

 

5.Tantangan (Presenting The Stimulus)

Kurt Lewin, Psikolog As-Jerman, menjelaskan bahwa siswa dalam aktivitas belajar berada dalam suatu medan. Di sana siswa menghadapi situasi untuk mencapai sebuah tujuan namun mendapat pelbagai hambatan (dalam mempelajari bahan belajar), kemudian timbul mengatasi hambatan tersebut. Jika siswa berhasil mengatasi hambatan tersebut, maka ia telah berhasil mencapai tujuan belajar.

 

6.Balikan dan Penguatan (Providing Feedback)

Dari teori belajar Operant Conditioning, BF Skinner dijelaskan bahwa pengkondisian operan adalah suatu proses penguatan perilaku operan yang dapat mengakibatkan perilaku tersebut berulang kembali sesuai dengan keinginan. Menurut Skinner lagi, jika respon siswa baik maka harus segera diberi penguatan postif agar respon tersebut bertambah baik atau minimal bertahan.

 

7.Perbedaan Individual (Assessing Performance)

Proses pembelajaran harus memperhatikan perbedaan individu. Masing-masing individu pasti mempunyai kemampuan, karakteristik dan gaya belajar yang berbeda-beda.


Faktor-faktor yang mempengaruhi Pembelajaran

 

Faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran meliputi faktor eksternal, internal dan pendekatan belajar.

Faktor eksternal. Faktor eksternal mencakup: hereditas (faktor keturunan), status siswa (lingkungan), dan Lingkungan fisik, terutama desain, kualitas, dan setting ruang belajar. Sangat penting bagi guru untuk mempersiapkan proses belajar mengajar dengan baik.

 

Tips untuk guru!.

  1. Jadilah guru yang humoris dan luwes, sehingga siswa Anda akan merasa dekat dengan Anda.
  2. Persiapkanlah dengan baik, sebelum mengajar, mulai dari perangkat pembelajaran, hingga media yang Anda punya.
  3. Guru harus bisa menjadi teladan yang baik bagi siswanya sekaligus menjadi orang tua di sekolah.
  4. Buat opening yang menarik. Seperti seorang tukang sulap yang selalu membuat para penonton nya menerka-nerka apa yang akan pesulap pertontonkan di hadapan mereka.
  5. Setting tempat belajar yang menarik, jika mau out off the box gunakan setting belajar yang berbeda dengan seperti biasanya. Belajar juga tidak harus di dalam kelas.
  6. Hindari mengajar hanya menggunakan verbal. Pakailah media, meskipun sederhana atau manfaatkan media pembelajaran online, seperti youtube, ruang guru, atau adobe spark. Dari media pembelajaran online, adobe spark sangat menarik. Anda bisa mempelajari panduan adobe spark, kemudian wujudkan dalam pembelajaran sehari-hari.

 

Faktor internal. Faktor internal meliputi: tujuan, minat, motivational behavioral, latihan, perhatian, aptitude (kemampuan alami), sikap, kondisi emosional, kecepatan atau akurasi, pengujian dan bimbingan.

Jika Anda adalah seorang siswa atau pembelajar, bagaimana caranya memperkuat faktor internal? Tips sederhana di bawah ini mungkin akan membantu.

  1. Temukan alasan yang kuat mengapa Anda harus mempelajari A, B, atau C
  2. Cari minat dan passion kamu, kemudian pelajari untuk memperkuat keduanya.
  3. Ada di mana Anda akan mengalami kebosanan. Kondisi ini adalah lumrah. Jika kebosanan melanda, berhentilah sejenak dan cari kegiatan lain untuk mengusir kebosanan.
  4. Seringlah melakukan latihan-latihan yang terukur. Belajar tanpa praktik kurang maksimal.
  5. Ikutlah kegiatan-kegiatan coaching. Cari mentor yang bisa memberikan kamu coaching.

 

Faktor pendekatan belajar. Pendekatan belajar adalah segala cara atau strategi yang digunakan siswa/guru dalam menunjang efektivitas dan efisiensi proses pembelajaran. Faktor pendekatan pembelajaran berpengaruh terhadap taraf keberhasilan proses pembelajaran. Karena itu penting bagi guru untuk memilih pendekatan belajar yang tepat bagi siswanya diawali dengan memahami gaya belajar siswa.

Jadi selain faktor internal, eksternal juga ada factor ketiga, pendekatan pembelajaran. Ketiganya harus dilihat secara menyeluruh dalam rangka evaluasi diri dalam proses belajar mengajar.


Proses dan Fase Belajar

Proses merupakan cara-cara atau langkah-langkah khusus yang dengannya beberapa perubahan ditimbulkan hingga tercapainya hasil-hasil tertentu. Sedangkan fase merupakan tahapan-tahapan.

 

Fase belajar

Menurut Jerome S Bruner, dalam proses belajar siswa menempuh tiga fase.

  1. Fase informasi (tahap penerimaan materi)
  2. Fase transformasi (tahap pengubahan materi)
  3. Fase evaluasi (tahap penilaian materi)

Berikut sedikit penjelasannya:

  1. Fase informasi. Dalam fase ini, seorang siswa yang sedang belajar memperoleh sejumlah keterangan/informasi mengenai materi yang sedang dipelajari. Diantara informasi yang diperoleh ada yang baru, menambah, memperluas atau memperdalam pengetahuan yang sebelumnya di miliki
  2. Fase transformasi. Fase transformasi, informasi yang teah diperoleh dianalisis, diubah, atau di transformasikan menjadi bentuk yang abstrak atau konseptual. Dalam fase ini, siswa harus mendapatkan bimbingan dari guru atau fasilitator.
  3. Fase evaluasi. Dalam fase evaluasi, seorang siswa akan menilai sendiri sampai sejauh mana pengetahuan dapat dicerna dan dimanfaatkan dalam memecahkan masalah dan lain-lain.

 

Proses belajar

Menurut Wittig, setiap proses belajar selalu berlangsung dalam tiga tahapan.

  1. Acquisition (tahap perolehan/penerimaan informasi)
  2. Storage (tahap penyimpanan informasi)
  3. Retrieval (tahap mendapatkan informasi kembali)

 

Tahap Acquisition. Siswa mulai menerima informasi sebagai stimulus dan melakukan respon terhadapnya, sehingga menimbulkan pemahaman dan perilaku baru. Dalam tahap ini terjadi asimilasi antara pemahaman dengan perilaku baru dalam keseluruhan perilakunya. Proses ini adalah proses mendasar dan mempengaruhi proses-proses selanjutnya.

 

Tahap Storage. Siswa otomatis akan mengalami proses penyimpanan pemahaman dan perilaku baru yang telah diperoleh ketika menjalani proses Acquisition. Proses ini melibatkan sensory memory, short term dan long term memory.

 

Ketiga tipe storage!

Sensory memory. Memori yang mendapat informasi dari lingkungan dalam bentuk semula dalam waktu seketika.

Short term memory. Sistem kapasitas memori yang terbatas, dengan penyimpanan informasi sedikitnya 30 detik tanpa disegarkan kembali dan dapat ditahan lebih lama.

Long term memory. Tipe memori yang memegang sejumlah informasi dalam waktu lama pada pemakaian yang lebih permanen.

Kebanyakan siswa dengan retardasi mental tidak bisa melakukan long term memori.

 

Tahap Retrieval. Dalam fase ini, siswa mengaktivkan kembali fungsi-sungsi system memorinya, misalnya dalam menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah. Fase ini merupakan upaya atau peristiwa mental dalam mengungkapkan dan memproduksi kembali apa-apa yang tersimpan dalam memori.

Masih terkait fase belajar, pahami juga hal-hal terkait dengannya, salah satunya tentang mecanisme of change….


Mecanisme  of Change

Untuk meningkatkan kemampuan memori dan penyelesaian masalah dibutuhkan sumber-sumber kognisi, dua sumber tersebut adalah kapasitas dan kecepatan pemrosesan informasi. Dalam Mechanism of Change, Robert Siegler menjelaskan 3 mekanisme yang saling bekerja sama untuk menciptakan perubahan kemampuan kognisi, ketiga mekanisme tersebut adalah encoding, automaticity, dan strategy construction.

 

  1. Encoding adalah proses memasukan informasi ke dalam memori. Proses ini lazim dalam aktivitas belajar, bisa dilakukan oleh siapapun. Encoding dilakukan dengan memfokuskan perhatian dengan visual, manipulasi fisik, atau menggunakan kata yang memberikan penekanan pada kejadian ataumateri yang dapat meningkatkan dan mengingatkan encoding.

Dalam encoding terdiri dari sejumlah proses: pengulangan (rehearsal), deep processing, elaborasi, konstruksi visual, dan penataan (organitational).

Kami jelaskan di bawah ini.

  • Pengulangan (rehearsal) adalah pengulangan informasi untuk menyegarkan memori agar dapat lebih bertahan lama. Guru/orang tua mengulang-ngulang pengetahuan kepada siswanya agar pengetahuan yang telah diberikan dapat bertahan lama.
  • Deep processing adalah proses menghasilkan memori yang dapat bertahan lama dengan proses memori yang terjadi terus menerus dari pemahaman yang dangkal ke lebih dalam. Pemrosesan yang mendalam akan menghasilkan memori yang lebih baik.
  • Elaborasi adalah perluasan pemrosesan memori dalam encoding yang lebih baik. Salah satu metodenya adalah referensi diri (self-refrence),cara yang efektif untuk mengelaborasi informasi.
  • Organisasi (Organitational). Satu bentuk penataan informasi adalah chuncking (pengemasan), yakni mengelompokan atau mengepak informasi menjadi unit-unit “higher order” yang mudah di ingat sebagai salah satu unit tunggal.

2. Automaticity adalah kemampuan memproses informasi dengan sendirinya, tanpa upaya yang kecil. Siswa dengan kemampuan kognisi yang normal akan dengan mudah melewati proses ini.

3. Strategy construction adalah startegi yang menciptakan prosedur baru untuk memproses informasi. Strateginya berupa mekanisme perubahan, yaitu proses yang bericirikan self-modification. Murid belajar dengan menggunakan sesuatu yang sudah dipelajari dari keadaan sebelumnya kemudian diadaptasikan ke dalam respon terhadap situasi baru.


Ciri khas dan Perwujudan Perilaku Belajar

 

Diantara ciri-ciri perubahan khas perilaku belajar adalah pertama, adanya perubahan intensional. Siswa menyadari akan adanya perubahan yang dialami atau ia merasakan adanya perubahan dalam dirinya, seperti penambahan pengetahuan.

Kedua, Perubahan positif dan aktif. Maknanya perubahan tersebut merupakan penambahan sesuatu yang baru yang lebih baik (positif). Sedangkan perubahan aktif artinya tidak terjadi dengan sendirinya seperti karena proses kematangan.

Dan ketiga, perubahan efektif dan fungsional. Perubahan efektif yang timbul karena proses belajar yang bersifat efektif, yakni berhasil guna. Sedangkan perubahan bersifat fungsional dalam arti bahwa ia relative menetap dan setiap saat apabila dibutuhkan dapat direproduksi lagi.

Manifestasi atau perwujudan perilaku belajar sering nampak dalam perubahan-perubahan sebagai berikut: (1) kebiasaan; (2) keterampilan; (3) pengamatan; (4) berpikir asosiatif dan daya ingat; (5) berpikir rasional; (6) sikap; (7) apresiasi; (8) tingkah laku afektif -tingkah laku yang menyangkut keanekaragaman seperti perasaan takut, marah, gembira; (9) Inhibasi -upaya pengurangan atau pencegahan timbulnya suatu respon tertentu karena adanya proses lain yang sedang berlangsung.


Jenis-jenis Belajar

 

Ada delapan jenis-jenis belajar, diantaranya:

1. Belajar abstrak. Belajar abstrak menggunakan cara-cara berpikir abstrak, tujuannya untuk memperoleh pemahaman dan pemecahan masalah-masalah tidak nyata. Contohnya adalah Rendi belajar metafisika.

2. Belajar Keterampilan. Belajar dengan menggunakan gerakan-gerakan motorik, tujuannya memperoleh dan menguasai keterampilan jasmaniah tertentu. Contoh belajar otomotif.

3. Belajar sosial. Belajar memahami masalah-masalah dan teknik-teknik untuk memecahkan masalah tersebut, tujuannya untuk menguasai pemahaman dan kecakapan dalam memecahkan masalah-masalah sosial.

4. Belajar Pemecahan Masalah. Belajar menggunakan metode -metode ilmiah atau berpikir secara sistematis, logis, teratur, dan teliti, tujuanya untuk memperoleh kemampuan dan kecakapan kognitif untuk memcahkan masalah secara rasional, lugas dan tuntas. Contoh belajar teknik inovasi Design Thinking dalam upaya memecahkan masalah sampah di daerah X.

5. Belajar Rasional. Belajar dengan menggunakan prinsip-prinsip kemampuan berpikir secara logis dan rasional. Contoh, dalam pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial, guru menanyakan mengapa si A yang rumahnya berjarak 10 km dari sekolah harus mengendarai mobil dan tidak berjalan kaki?

6.Belajar Kebiasaan. Pembentukan kebiasaan-kebiasaan baru atau perbaikan kebiasaan-kebiasaan yang telah ada. Guru memberikan pelajaran tentang kebiasaan menata sandal ketika di masjid. Bagi yang melanggar akan diberi hukuman.

7.Belajar apresiasi. Belajar mempertimbangkan (judgment) arti penting atau nilai suatu obyek. Tujuannya agar siswa memperoleh dan mengembangkan keakapan ranah rasa (affective skills) yang dalam hal ini kemampuan menghargai secara tepat terhadap nilai suatu obyek tertentu misalnya apresiasi produk dan seni. Contoh, guru selalu menanamkan untuk saling menghargai satu sama lain dan memberikan apresiasi ketika mendapatkan kebaikan dari orang lain.

8.Belajar pengetahuan. Belajar dengan cara melakukan penyelidikan mendalam terhadap obyek pengetahuan tertentu. Dapat diartikan juga sebagai sebuah program belajar terencana untuk menguasai materi pelajaran dengan melibatkan kegiatan investigasi dan eksperimen. Contoh Guru mengajak siswanya bereksperimen untuk membuktikan gaya gravitasi.


Unsur-unsur Belajar

 

Cronbach (Suyono& Hariyanto: 2011) mendiskripsikan tujuah unsur-unsur belajar, diantaranya adalah:

  1. Tujuan Belajar. Belajar dimulai dari adanya tujuan yang ingin dicapai. Tujuan muncul karena adanya sesuatu kebutuhan.
  2. Agar mampu melaksanakan perbuatan belajar dengan baik, anak perlu memiliki kesiapan, baik fisik maupun psikis.
  3. Kegiatan belajar berlangsung dalam situasi belajar -tempat, lingkungan sekitar, alat, dan lain-lain.
  4. Yaitu melihat hubungan antara komponen-komponen situasi belajar, emlihat makna dari hubungan tersebut.
  5. Berlandaskan hasil interpretasi tetang kemungkinannya dalam mencapai tujuan belajar.
  6. Berupa hasil, dapat hasil positif maupun sebaliknya sebagai konsekuensi terhadap respon yang dipilih oleh siswa.
  7. Reaksi terhadap kegagalan. Kegagalan dapat menurunkan semangat, motivasi, namun juga dapat membangkitkan siswa sehingga siswa mau belajar.

Prinsip-prinsip Umum Belajar

 

Dan terakhir saya akan memaparkan prinsip-prinsip umum belajar (Sukmadinata: 2004) sebagai berikut:

  1. Belajar merupakan bagian dari perkembangan. Manusia jika ingin berkembang, dituntut untuk belajar, melalui belajar terjadi perkembangan individu.
  2. Belajar berlangsung seumur hidup (lifelong learning).
  3. Keberhasilan belajar ditentukan oleh factor-faktor bawaan, lingkungan, kematangan serta usaha individu.
  4. Belajar mencakup semua aspek kehidupan. Diantaranya meningkatkan kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor.
  5. Kegiatan belajar bisa dilangsungkan di manapun. Tidak bergatung di dalam kelas semata.
  6. Belajar berlangsung baik dengan guru maupun tanpa guru. Atau baik bertatap muka secara langsung, maupun tidak (seperti konsep MOOC)
  7. Belajar yang terencana dan disengaja menuntut motivasi tinggi.
  8. Perbuatan belajar bervariasi dari yang sederhana dan yang paling sulit (kompleks)
  9. Dalam proses belajar pasti akan terjadi pelbagai hambatan-hambatan. Hambatan terjadi biasanya karena belum adanya penyesuaian-penyesuaian.
  10. Dalam belajar diperlukan bantuan dan bimbingan orang lain.

Kesimpulan!

  1. Gagne mendefinisikan pembelajaran sebagai peristiwa eksternal yang dirancang untuk mendukung beberapa proses belajar yang bersifat internal
  2. Banyak sekali teori pokok belajar, diantara yang umum adalah teori belajar behaviorisme dan teori belajar kognitif
  3. Tujuan belajar harus mencakup minimal 3 aspek, yakni ranah kognitif, ranah afektif, berkenaan dengan sikap yang terdiri dari lima aspek yang meliputi penerimaan, jawaban, penilaian, organisasi, dan internalisasi, dan ranah Ranah psikomotor, berkenaan dengan hasil belajar yang berupa keterampilan dan kemampuan bertindah.
  4. Robert Mills Gagne dalam bukunya yang berjudul Conditioning of Learning menjelaskan prinsip-prinsip pembelajaran sebagai berikut: Perhatian dan Mitivasi (Gaining Attention), Keaktivan, Keterlibatan Langsung (Eliciting Performance), Pengulangan (Stimulatin Recall), Tantangan (Presenting The Stimulus), Balikan dan Penguatan (Providing Feedback), Perbedaan Individual (Assessing Performance)
  5. Faktor-faktor yang mempengaruhi pembelajaran meliputi faktor eksternal, internal dan pendekatan belajar.
  6. Menurut Jerome S Bruner, dalam proses belajar siswa menempuh tiga fase: fase informasi (tahap penerimaan materi); fase transformasi (tahap pengubahan materi); fase evaluasi (tahap penilaian materi)
  7. Menurut Wittig, setiap proses belajar selalu berlangsung dalam tiga tahapan: Acquisition (tahap perolehan/penerimaan informasi); Storage (tahap penyimpanan informasi); Retrieval (tahap mendapatkan informasi kembali)

8.   Dalam Mechanism of Change, Robert Siegler menjelaskan 3 mekanisme yang saling bekerja sama          untuk menciptakan perubahan kemampuan kognisi, ketiga mekanisme tersebut adalah encoding,            automaticity, dan strategy construction

  1. Manifestasi atau perwujudan perilaku belajar sering nampak dalam perubahan-perubahan sebagai berikut: (1) kebiasaan; (2) keterampilan; (3) pengamatan; (4) berpikir asosiatif dan daya ingat; (5) berpikir rasional; (6) sikap; (7) apresiasi; (8) tingkah laku afektif -tingkah laku yang menyangkut keanekaragaman seperti perasaan takut, marah, gembira; (9) Inhibasi
  2. Ada delapan jenis-jenis belajar, diantaranya:belajar abstrak.

belajar Keterampilan; belajar sosial; belajar Pemecahan Masalah; belajar Rasional; belajar Kebiasaan; belajar apresiasi; belajar pengetahuan

Demikian paparan tentang Memahami Belajar dan Pembelajaran. Meski masih kurang komprehensif, kami tetap berharap artikel ini dapat menambah wawasan Anda terkait proses belajar.


Referensi:

  1. Suyono & Hariyanto,2011. Belajar dan Pembelajaran. Bandung: Remaja Rosdakarya
  2. Sukmadinata, Nana Syaodih, 2004, Landasan Psikologi: Proses Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya
  3. Syah, Muhibbin. 1995. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosdakarya.
  4. You Tung, Khoe. 2005. Pembelajaran dan Perkembangan Belajar. Jakarta: Indeks